video dalam kodrahsia

Anak menantu dengan bapak mertua

"Pak... apa yang telah bapak lakukan, pak..." Milah timbul rasa serba salah agaknya? Atau sebenarnya sedang mencari alasan untuk menyalahkan Pak Mat sambil cuba memujuk hatinya untuk mengenepikan rasa yang sedang dirasakan olehnya ketika itu.

"Milah tak suka juga nak?" Pak Mat tahu Milah hanya memberikan alasan. Pak Mat tahu Milah hendak ianya terus dilakukan. Sifat perempuan, pada mulanya pasti melarang tapi bila sudah mengena pasti kesedapan dalam merah.

"Kita ni anak menantu dengan bapak mertua, pak... tak patut
melakukan
semua ini..." kata Milah, berubah rentak.

"Baiklah... bapak dah rendam. Bapak cabut seperti mana bapak janji ya sayang?" Pak Mat cuba berganjak untuk menarik semula batang pelirnya
tetapi dia mulai merasa faraj Milah seakan mengemut-ngemut batang pelirnya dengan rakus, dengan maksud tidak mahu batang itu dicabut keluar pada waktu
itu.

Oleh kerana itu, Pak Mat pula kembang-kembangkan kelopak cendawannya supaya batangnya terasa membengkak-bengkak dalam faraj Milah. Perbuatan itu membuatkan faraj Milah kian bertambah kuat kuncupannya. Dan kemutan itu semakin kerap dan berulang laju. Pak Mat lihat anak menantunya sudah memejamkan matanya kembali. Nafasnya seakan cemas. Tapi orang berpengalaman macam Pak Mat membuatkan dia lebih dewasa untuk menangani situassi itu
lalu digentelnya biji kelentit Milah dengan laju dalam keadaan batangnya masih
berrendam kuat dan padat dalam faraj yang kian rakus kemutannya itu.

Tak semena-mena kemudian Milah melonjak sedikit. Nafasnya terhenti,helaannya. Kemutnya menyepit. Pak Mat rasa basah di dalam. Milah
mengetap,bibirnya. Dahinya berkerut merasakan kemuncak berahi yang amat lazat.Lama...hampir tiga empat minit, mencecah lima minit.

Dan sudahnya, gelinjatnya tenang semula. Dadanya mulai berombak semula. Nafasnya terhela lesu. Dan bibirnya tak diketap lagi tapi seakan mahu membicarakan sesuatu. Farajnya berdenyut perlahan dan basah. Perlahan-lahan Milah membuka kelopak matanya dengan perasaan malu.

"Dapat?" Tanya Pak Mat.
 Milah tidak menjawab. Kakinya terdampar luas menguak selepas,tadinya sewaktu mencapai tahap berahi, ianya terkancing rapat.

"Bapak memang sengaja..." Milah memukul dada bapak mertuanya denganperlahan, masih menyalahkan bapak mertuanya itu sedangkan sepatutnya dia boleh menghindarkan sahaja pencerobohan yang mengasyikkannya itu tadi."Bapak kasihanmu Milah..." kata Pak Mat menyindir. Walhal dia sendiri memang gian nak
bersetubuh.

"Tapi Milah anak menantu bapak... Milah sudah macam anak bapak..."
Milahterasa ingin menangis. Sesudah mengecapi klimaks betinanya yang pertama tadi, tetiba dia merasa menyesal dan teringatkan suaminya. Buat kali ketiganya dia sudah tidak jujur. Dan pada waktu itu, dia masih terus pula membiarkan batang pelir bapak mertuanya terus terrendam dalam farajnya yang baru sahaja memberikan kelegaan bathin kepadanya.

Tiba-tiba Pak Mat dakap Milah erat dan dalam keadaan batangnya masih terbenam rapat dalam faraj menantunya, dia berpaling posisi dengan susah payah sehinggakan akhirnya, kini Pak Mat pula berada terlentang di bawah dan Milah duduk di atas.

Milah menolak tubuhnya duduk memandang bapak mertuanya. Posisi itu membuatkan batang pelir Pak Mat makin terasa menyucuk dan menyenak di dalam farajnya sehingga menganjak pintu rahimnya yang berbonggol pejal.

Dia rasa begitu malu sekali ketika itu kerana bapa mertuanya dapat melihat buah dadanya yang subur gebu, perutnya yang slim, pinggangnya yang ramping, dan semak halus di bawah perutnya yang kini menelan sepenuhnya tongkol keras batang pelir bapak mertuanya.

"Kalau Milah tak suka, terserah Milah... bapak hanya kasihankan Milah... dan bapak baru sahaja menunaikan hajat gelora di hati Milah sebentar tadi... bapak tak kisah kalau tak mendapat apa-apa keuntungan... kalau Milah tak suka,bapak pun tak dapat hendak menghalang ketika ini sebab bapak sudah berada di bawah..." Pak Mat menguji sambil mendepangkan tangannya dan meluruskan kakinya sambil merenung tepat ke mata ayu menantunya itu.

Dan Milah sudah terkena. Terjebak dengan perasaannya sendiri ketika
ini.Dia tak dapat hendak menyalahkan bapak mertuanya lagi selepas ini.
Keputusan berada di tangannya sama ada akan terus di situ atau mengundurkan diri.

Pak Mat terus meneran mengembangkan kelopak cendawannya supaya meregang memadatkan ruang dalaman faraj menantunya supaya menantunya terus merasakan tekanan yang memberangsangkan.

"Bapak menyiksa bathin Milah..." jumpa juga dengan alasannya.
"Kenapa pulak?"
"Bapak sudah memulakan semua ini..." Milah teragak-agak tetapi merasakan kata-katanya itu betul.

"Jadi?" Tanya Pak Mat yang sememangnya bijak dan berpengalaman itu.

"Bapak memang sengaja mahu menguji Milah..." Milah terus mengasak Pak Mat dengan kata-kata perangkapnya setelah dia merasakan dirinya memang sudah terperangkap.

"Bapak tidak mengujimu, Milah... kalau Milah mahu, bapak sedia membantu... bapak ini seperti bapak-bapak yang lain atau bapak mertua yang lain, hanyalah menumpang senang di atas kebahagiaan anak menantu..." Pak Mat menggaru hidung yang tak gatal sambil sempat merenung gayutan buah dada Milah yang masih mantap dan memberangsangkan.

"Maksud bapak?" Milah geram. Bercampur marah. Dalam hatinya yang keliru ketika itu, berharap kalau dia terus diperlakukan secara paksa supaya dia dapat terus menyalahkan bapak mertuanya sedangkan dia menikmati bonus dari paksaan yang melazatkan itu tetapi perangkap bapak mertuanya ketika itu sungguh licik.

Sudahnya Milah mengalah. Perlahan-lahan dia mengangkat pinggulnya melepaskan batang pelir yang ditelan oleh farajnya. Kelihatan licin kulit batang pelir itu diselaputi benih Milah tadi. Keruh dan lendir. Zat yang menikmatkan.
LubukNikmat                             di mobil